Harga Bahan Pokok Naik, Pasar Tradisional Banjarmasin Disidak

0
219

Banjarmasin – Dinas Perdagangan (Disdag) Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) bersama Kepala Perwakilan Bank Indonesia Kalsel, Imam Subarkah, melakukan inspeksi mendadak ke salah satu pasar tradisional di Banjarmasin untuk memastikan langsung penyebab kenaikan komoditas bahan pokok (bapok) seperti bawang merah dan cabai kering.

“Kita ingin menginformasikan ke masyarakat bahwa kemahalan bawang merah dan cabai kering akibat gagal panen, sehingga berdampak pada kenaikan harga beli di sentra produksi, tapi kami akan terus jaga ketersediaannya,” kata Kepala Disdag Kalsel, Birhasani, Banjarmasin, Rabu (15/6/2022).

Birhasani menyebutkan, kenaikan tersebut sifatnya nasional karena faktor alam, yang berakibat pada sedikitnya pasokan. Pemprov terus berupaya mengatasi, namun menurunkan harga pun sulit karena pasokan secara nasional sangat sedikit bukan hanya di Kalsel. 

“Biasanya pengiriman bawang merah untuk Kalsel mencapai 300 hingga 400 ton, namun sekarang hanya 30 hingga 40 ton saja,” kata Birhasani 

Hal ini tentunya berpengaruh pada kenaikan harga bawang merah kualitas terbaik yang sebelumnya Rp35 ribu menjadi Rp45 ribu per kg. Begitu juga dengan harga cabai kering naik 100 persen, karena sebagiannya juga mengalami gagal panen.

“Sebelumnya cabai kering kualitas terbaik dijual Rp90 ribu hingga Rp100 ribu per kg, sekarang menjadi Rp200 ribu hingga Rp210 ribu per kg,” ujar Birhasani.

Birhasani menambahkan, pemerintah pusat berupaya melakukan impor cabai kering tetapi sampai sekarang masih dikaji dengan mempertimbangkan waktu panen cabai kering di Indonesia agar tidak merugikan petani.

“Sambil menunggu imbauan pemerintah, meskipun dengan jumlah terbatas ini tetapi kami mengupayakan barangnya ada, agar distribusi dan pasokan ke daerah berjalan lancar sehingga membantu pelaku usaha,” tambah Birhasani. 

Disamping itu, Imam Subarkah menyampaikan, menjelang Iduladha pihaknya juga akan menjaga pasokan dan ketersediaan bapok. 

“Kami akan koordinasikan dengan Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) untuk menjaga pasokan agar selalu ada menjelang Iduladha ini,” kata Imam. 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here