Ide Banjarbaru Ibukota Kalsel Sejak Gubernur Murdjani

0
257

Banjarmasin – Ketua DPRD Kalimantan Selatan (Kalsel) H Supian HK menyambut positif pemindahan ibukota provinsinya dari Banjarmasin ke Banjarbaru.

Sambutan positif itu menjawab Antara di Banjarmasin, Ahad (20/2/22) sehubungan pengesahan UU Provinsi Kalsel yang didalamnya menyatakan Banjarbaru sebagai ibukota Kalsel.

Sambutan positif anggota DPRD Kalsel dua periode itu cukup beralasan, bukan karena sudah bosan dengan Banjarmasin, tapi dalam pengembangan ke depan yang lebih maju dan Banjarbaru cocok menjadi ibukota provinsi.

“Dengan pindahnya ibukota Kalsel ke Banjarbaru, mungkin pengembangan Banjarmasin bisa lebih fokus sebagai kota niaga atau perdagangan dan jasa, karena memiliki pelabuhan laut,” ujarnya.

Selain itu, penduduk Kota Banjarmasin sudah padat, serta secara geografis berada di bawah permukaan laut sehingga ketika hujan turun bersamaan dengan air pasang beberapa kawasan jadi terendam dan lambat pengeringannya.

“Keadaan tersebut menjadi kurang enak sebagai sebuah ibukota provinsi yang tak luput dari kunjungan tamu,” ujarnya.

“Sementara Banjarbaru secara geografis berada pada dataran tinggi sehingga relatif lebih mudah penataan pembangunan. Karena selain memiliki lahan yang luas sehingga mudah untuk pengembangan, juga merupakan daerah yang sedang tumbuh dan berkembang,” lanjutnya.

Oleh sebab itu,tidak salah sejak dulu ada keinginan memindah ibukota Kalsel dari Banjarmasin sebagai “kota bandar” (pelabuhan) ke Banjarbaru.

“Kalau tidak salah ide Banjarbaru sebagai ibukota provinsi atau pusat pemerintahan provinsi (Pemprov) Kalsel sejak Gubernur Murdjani. Karenanya sejak waktu itu ada beberapa kantor tingkat provinsi berkedudukan di Banjarbaru,” ungkapnya.

“Kemudian digagas kembali masa Gubernur H Rudy Ariffin untuk membuat pusat perkantoran Pemprov Kalsel di Banjarbaru, dan diback-up Gubernur H Sahbirin Noor atau Paman Birin,” tambahnya.

Oleh sebab itu, dia mengajak agar tidak terlalu mempersoalkan pemindahan ibukota Kalsel dari Banjarmasin ke Banjarbaru, tetapi bagaimana cara supaya Banua yang kini berpenduduk lebih empat juta jiwa tersebar pada 13 kabupaten/kota ke depan lebih maju lagi.

“Mari kita fokus membangun Banua Kalsel agar semakin maju. Apalagi sebagai Kalsel sebagai gerbang Ibu Kota Negara (IKN) yang baru nanti yang berkedudukan di Kalimantan Timur (Kaltim),” anaknya.

“Mari kita menggali hal-hal yang positif di balik pemindahan ibukota Kalsel dari Banjarmasin ke Banjarbaru yang hanya berjarak sekitar 35 kilometer. Jangan tonjolkan hal-hal negatif yang justru bisa menjadi penghambat kemajuan Kalsel yang lebih mapan,” demikian Supian HK.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here